Bulan Ini Sepuluh Tahun Lalu

Bulan ini, sepuluh tahun yang lalu. Mungkin kita sudah lupa kalau bulan ini sepuluh tahun yang lalu kita berada pada situasi yang lain.

Mungkin saya, kamu dan sebagian besar dari kita sudah tidak ingat lagi.

Mungkin terlalu banyak getir. Terlalu banyak harapan yang hilang. Terlalu banyak kecewa yang harus ditelan. Terlalu banyak…hingga kita menjadi pelupa.

***

Suara tembakan yang bukan latihan militer. Tank-tank yang bukan di film perang. Ketakutan yang tidak didramatisir. Semua takut, semua khawatir, semua marah, semua bingung.

Korban sudah berjatuhan. Luka-luka. Kerugian materi yang tidak bisa dihitung. Kita tidak bisa berbuat apa-apa. Semua sudah marah. Semua sudah “out of control” dan mereka tidak perlu menutupi semuanya. Semua sudah jelas.

15 Mei 1998

Tulisan ini adalah potongan dari jurnal yang saya tulis sepuluh tahun yang lalu saat kerusuhan berlangsung. Saya masih ingat waktu itu saya dan teman-teman baru saja menyelesaikan ujian EBTANAS SMP. Kami terpaksa mengerjakan ujian hari terakhir dengan konsentrasi yang tidak maksimal. Setelah jam ujian berakhir kami langsung diminta berkumpul di lobi sekolah oleh Kepala Sekolah dan diminta untuk segera pulang ke rumah masing-masing.

Sejak siang itu, semua sudah tidak sama lagi.

Bintaro, 17 Mei 2008

11 thoughts on “Bulan Ini Sepuluh Tahun Lalu”

  1. wah, ga tua itu mah. tua kalo misalnya pas kerusuhan tuh lo lagi mau ngerayain ulang tahun perak dg istri. hehehe

    yup yup, nope. no costume yet. pake apa yah?

  2. waktu itu gw lagi libur..karena senior yg kelas 3 lagi ebtanas.
    trus mereka sampe nginep di sekolah gara-gara daerah deket rumahnya rusuh, jadi ga memungkinkan buat pulang.

    udah 10 tahun kasusnya masih ga jelas penyelesaiannya. kita sih mungkin bisa lupa, tapi gimana nasib korban n keluarga tragedi itu ya?

    btw, terlihat perkembangan tulisannya antara 10 tahun yg lalu ama yg sekarang. :)

  3. iya
    bayangkan kalau kita jadi korban atau keluarga korban? jangan-jangan sampai sekarang belum ada kejelasan…
    wah, alhamdullilah kl ada perkembangan. kl itu-itu aja dr kelas 3 SMP sampe udah kepala dua kayak sekarang kan repooot.

  4. Ya.. I remember that day =( Hari itu, selesai ujian hari terakhir, KepSek gue langsung mengumumkan ke seluruh penjuru sekolah kalo murid2 diharap langsung pulang (bagi yg udah dijemput). Sedangkan yg belum, harus nunggu di dalem sekolah. Gw ga kepikiran apa yg saat itu terjadi.

    Sampe di rumah, gw nonton TV. Barulah gw ‘ngeh’ ternyata Jkt bergejolak :'( Ngeri banget kalo ngeliat adegan2 di TV di mana mahasiswa/i jd korban kekerasan aparat. Tambah ngeri saat liat aksi kerusuhan & anarkis si mana2 =(

    And we’re currently facing with a similar situation… Kenaikan BBM bikin mahasiswa bergejolak. I just wish that this time it won’t be as anarchy as it was 10 years ago… *sigh*

  5. Sepuluh tahun yang lalu? aku yang masih duduk di kelas 2 SMP sedang berada di atap rumah, melihat asap yang membumbung dari arah swalayan di depan jalan. Sekolah diliburkan dan aku mengeram saja di rumah sambil menonton thomas cup ’98 sambil baca komik dan menyeruput susu murni pangalengan. Gloomy yet happy, weird, eh?!

  6. Hehehe.. waktu itu saya sudah ikutan Demo menduduki DPR/MPR, membela hak rakyat. 3 hari nongkrong disana, waktu itu berarti udh semester 4. ada kejadian lucu sebenarnya, waktu hari pertama saya menduduki DPR/MPR kita beramai2 nonton berita di TV sana. sangking Hebohnya kl ada berita yg tidak sesuai dgn keinginan kita, TV tersebut kita timpukin dgn Botol plastik, tissue, dll. saya hanya ketawa2 saja melihat tingkah laku Kawan2 Mahasiswa.. lalu keesokannya saya kembali ke gedung tsb, sambil berlalu saya melihat ke arah TV itu ditempatkan.. spontan saya kaget, karena melihat TV disitu sdh tdk ada lg ditempatnya. lalu saya tanya kpd kawan2 Mahasiswa. kmn TV tsb..?! lalu bbrp dr mrk berkata.. “tau tuh kemarin malam ada Mahasiswa dr salah satu Universitas Swasta membawanya pulang”. Waduh..!! ternyata selain berdemo Bonusnya bisa bawa TV pulang jg yach! Hahahaha…

  7. cipluk >> ya, pengalaman kita pasti kurang lebih mirip. Yang jelas kabarnya hasil ujian hari itu jadi pada jelek. Ya, gimana mau konsentrasi ujian kalau KepSek dan guru-guru bolak-balik mengecek dengan muka gelisah. Coba kalau dulu udah ada HP, pasti lebih mencekam lagi.

    Titiw>> Wah, kamu malah santai-santai di atas genteng. Apa yang lo pikirin waktu itu, tiw?

    Fajar>> Nah, kalo yang ini salah satu yang ikut berdemo, nih. Wah, mahasiswa kok justru ikut menjarah? atau memang itu tv punya dia?

  8. Wah nik..kl gw saat itu malah mikirin gimana caranya ke airport esok harinya..hehehehe..

    Diledekin ikut2an eksodus..pdhl emang liburan yang udh direncanakan 6 bulan sebelumnya..hehe..nyaris gagal karena kerusuhan itu..dan tiap hari dengerin radio report di luar yang buat hati miris karena announcernya membuat cerita seolah-olah Jakarta di ambang perang saudara..

  9. Wah, setiap orang pasti inget bener sedang apa dan di mana pada hari itu.

    Ada yang di rumah, ada yang di rumah saudara karena nggak bisa pulang, ada yang di gedung MPR/DPR, ada juga yg di airport

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s