Nama Lengkap

Sejak beberapa waktu terakhir saya berpikir untuk “membuka” nama lengkap saya.

Sejak dulu. Mungkin sudah lebih dari 10 tahun lalu, saya lebih senang menyingkat nama saya menjadi Nike PD. Paling banter Nike P. Dewi. Itu kalau terpaksa. Sehari-hari, saya lebih suka menggunakan nik.e. Ini sudah jadi kebiasaan.

Saya mulai berpikir untuk menulis nama saya secara lengkap. Tidak usah disingkat dengan inisial seperti selama ini yang justru kadang membuat orang-orang membuat asumsi sendiri. Mulai dari berpikir kalau saya megalomaniak yang sangat konfiden karena mereka pikir PD adalah singkatan dari ‘Percaya Diri’.

Mungkin anda menganggap saya aneh, tapi memang ada alasan emosional yang membuat saya sejak dulu memilih untuk tidak terlalu mengekspos dua nama terakhir saya. Terutama nama tengah saya. Bukan karena saya malu dengan nama tengah saya. Saya bangga dengan nama saya, apalagi mengingat bahwa saya satu-satunya anak yang namanya diberi oleh Ibu saya. Nama dua kakak laki-laki saya diberikan Bapak saya. Mungkin itu kenapa nama saya “temanya” jadi sedikit melenceng dari dua nama kakak saya (Imam Wibowo Sakti dan Insan Pribadi Wicaksono).

Sekarang, pelan-pelan, saya mulai membiasakan diri menyebut nama lengkap saya. Memang belum bisa merasa sangat nyaman. Bahkan ada sedikit rasa aneh ketika saya menyebut atau menulis nama lengkap saya. Padahal sekarang ini orang sekeliling saya sudah banyak yang tahu nama lengkap saya. Mungkin belum terbiasa.

Mungkin anda menganggap ini aneh, karena nama adalah salah satu identitas utama manusia. Namun buat saya nama itu sesuatu yang bersifat pribadi. Makanya orang juga tidak suka kalau namanya sampai salah tulis. Kalau dalam kasus saya, nama adalah sesuatu yang pribadi hingga mengeksposnya secara keseluruhan saja butuh “keberanian”.

9 thoughts on “Nama Lengkap”

  1. Nik!! Kenapa semua hal yang pernah gue pikirin, lo tulis dengan mudahnya di atas layar putih? Gue pikir hanya gue yang punya pikiran seperti itu… Knapa? Knapa?
    …..
    Curangnya kau!!
    …..
    Ah tidak…

    …..
    Lambannya aku…

  2. Mungkin lo lebih jago menuangkannya di lukisan, dip.
    Andai gw bisa punya tangan-tangan yang bisa lincah menggambar.
    Sayang, sepertinya gw memang ga bakat ngelukis. musik juga ga.
    jadi, siapa yg curang?

  3. Tau nih..gw suka heran sm orang yang bisa denga mudahnya menggambarkan isi hati dan kepala ke dalam sebuah tulisan..gw boro2 nik..ajarin dong?? ;p

    Mengomentari tulisan loe, emang bener terkadang mengumbar nama lengkap tuh agak2 males..apalagi kalo panjang kayak gw “Pratama Putra Rahardjo”..ditambah dengan nama panggilan yang beraneka ragam (yeah, that’s right..thanks to you guys..ahahaha)..pad akhirnya yang paling akhir ga pernah diumbar..kecuali orang nanya dengan spesifik atau abis liat KTP gw..hehhehe..

  4. Nama lengkap gw di akte tertulis sebagai Raden Aria Gorba Hamdani. Waktu SMP gw dipanggil Chaplin, tapi sering juga dipanggil monyet. Hehehe… Waktu SMA guru gw manggil gw Raden, akibatnya sering diketawain temen2. Tapi temen2 gw malah manggil gw Gorba, nama tengah gw yg sedikit aneh sekaligus unik. Di masa kuliah, gw dikasih nama Kampeng dan di akhir kuliah gw dikasih nama baru yaitu Gorbo. Sekarang udah kerja, temen2 gw manggil gw Kenthung. Tapi dari kecil sampe sekarang, di rumah tetap aja gw dipanggil Cacang. Kekasihku tercinta juga sampe ikutan manggil gw dgn nama itu.

    So? Apalah arti sebuah nama, yang lebih penting adalah apa yang bisa dihasilkan dari si penyandang nama itu. *pret lah!*

    Jangan sampe kayak salah satu senior gw di industri yg gw gelutin sekarang. Saking kuatnya nama dia diidentikkan dengan kantor gw, pas dia cerita ke temen2nya bahwa dia resign dari kantor, temen2nya malah komentar, “Bohong banget lu! Ga mungkin! Elu tuh ibarat pohon asem yang udah tua. Udah ga bisa dipindahin!”

    Mampus gak tuh kalo sampe begitu?

  5. wah, banyak juga ya panggilannya
    gw sih di rumah sm om & pakde gw dipanggil Menik karena waktu gw masih bayi tuh kecil banget (lahirnya prematur).
    pas sekolah kadang dipanggil ‘bono’. ga manis banget ya. itu cuma karena pd tau gw suka U2.
    pas kuliah sampe sekarang beberapa orang manggil ‘mbakyu’, ‘mbak’, ‘mbak nike’, ‘mbak nik’. ga tau deh kenapa, padahal orang2 itu juga ada yg lebih tua dr gw. mungkin karena gw jawa. padahal kelakukan gw suka “diragukan” sebagai orang jawa. hahaha

  6. emang tak…si nike mah bisa aja nulis..kalo gue mah pastinya menyalurkan lewat ngomong..secara gue cerewet abiss…hihi…kalo gue yang pasti ga mau nama gue disingkat..jadinya nyeremin..R.I.P…serem kan..hiiiiiiii..btw kalo menik tuh kalem ke (dibanding gue seh kaleman lo seh)….=)

  7. yah mungkin akan lebih mudah mengungkapkannya apabila dalam kondisi

    prima, sehingga pikiran dan kemauan akan berjalan selaras…

    bener ga nik?

  8. halo nik.e salam kenal… soal nama ini menari.k (maxute menari2 di pikiran & menarik curiosity), coba deh iseng-iseng bermain meramal makna nama sendiri di http://www.indospiritual.com/index.php?p=19… lucu tapi teteb instrospektif kan? itu cuma salah satu pendekatan sederhana dari sisi ilmu-ilmu “alternatif” :) Bagaimanapun dari sisi perenungan jati diri kita sbg manusia, perpaduan logika & insting ini mengganjel kata-kata filsuf: “apalah arti sebuah nama…”
    Namanya juga filsuf, kata-kata mereka seharusnya ga bisa diartikan secara verbal mentah, perlu dieksplorasi sayap maknanya lari kemana aja ;)

    abis gw pikir begini, manusia itu kan ada 3 unsur utama: fisik, logika dan perasaan, so suka atau ga suka, sadar ato gak, semua karya dan keputusan manusia hasil dari variasi kombinasi kadar ke 3 unsur itu… termasuk memberi nama! ketika pasangan melahirkan keturunan, dari ke 3 unsur mereka sbg manusia bakal muncul harapan, mood, dan kadar intelektual yg beda2 dan umunya jadilah nama pemberian orang tua itu menemani anaknya seumur hidup. Dan perasaan manusia normal tentu agak risih kalo misalnya orang yg kita hormati dipanggil “TIKUS BUDUK” misalnya :)

    Gw punya nama asli yang hmm, cukup berat bobot makna jawa-nya dan menarik interpretasi orang jadi over-expected, padahal gw udah berkali-kali mastiin diri dalam kondisi kaga minder-akut waktu berpikir kaya gitu… maklum imajinasi orang kan sering cenderung ke fisik ketika dituturkan suara dan semantik sebuah nama, *blaik* padahal gw yakin banged fisik gw sangat biasa-biasa sazah, cenderung cupu malah pada jamannya (red. SMA – Sem. awal kuliah).

    So dari panggilan kum-kum, …, unyil, akhirnya di era SMA itu gw nyaman dengan kesadaran sepenuhnya dipanggil kinoi sampai hari ini… waktu itu muke & ukuran fisik gw yg imut2 dan sedikit amit2 dari remaja sepantaran walao udah kelas 2 SMA, akhirnya menerima dengan segenap akal dan perasaan dianalogikan dengan wujud kinoi adeknya unyil yg ribut, banyak akal dalam film populer boneka si unyil di TVRI-RCTI. Dan sejak itu gw memperkenalkan diri gw dengan sadar dan percaya diri dengan siapapun: “… hai, nama gw kinoi, tulisannya q, n, o, y, ya…”

    Gw merasa para Kolega merasa sadar & setuju sepadan dengan nama panggilan “qnoy” itu dengan ujud gw apa adanya.. dan itu membuat nyaman tanpa beban yg gak perlu. Memotivasi dari dalam diri gw bahwa nama dan ujud yg “lucu” bin “cupu” harus bisa membangkitkan “prestasi” dan “kematangan” tersembunyi dari sisi yg berbeda dan mampu memberi surprise positif buat sejawat. Dari situ lah muncul inspirasi menciptakan last name yg inspiratif buat nama panggilan yg lucu itu: “qnoyz bewizer”, yang maknanya semoga selalu bertambah bijak dari waktu ke waktu (amin).

    Barangkali ada baiknya jika berbagai hal yg kita rasakan terjadi dan dijalani begitu saja selama ini… dan selalu diremehkan, agar patut digali sebisanya dari akal dan hati sendiri melalui introspeksi yg dalam… lumayan kok buat melatih diri sendiri menjadi makin dewasa, karena ada kata-kata bijak bahwa: “Mengenal kekuasaan dan kasih sayang Tuhan serta kesempurnaan ciptaanNya dapat dimulai dari kesadaran memahami diri sendiri: tubuh, pikiran, hati” — TABIK :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s